Budidaya Alpukat tabulampot Dengan Gaya Baru, Seorang Petani Di Getasan Viral!

Budidaya Alpukat tabulampot Dengan Gaya Baru, Seorang Petani Di Getasan Viral!
Muhammad Rochmadi Karya Tabulampot Alpokat

SEMARANG~ Senin (19/04/2021), pagi ini Saya berkunjung di dusun Ngroto desa Sumogawe Kecamatan Getasan kabupaten Semarang Seorang petani yang Hoby membudidayakan Tanaman alpokat (Tabulampot)dengan cara sambung/stek, dengan cara sambung: batang bawah lokal, batang atas kualitas unggul berjenis, Miki, Diamon , Redvetnam , pluwang, wina berhasil membuat varietas baru tanaman alpukat. 

Varietas baru bernama(Tabulampot)ini menghasilkan buah sebesar kepala bayi dengan berat bisa mencapai 1.2 kg sampe 1.8 kg adalah hasil stek silang antara alpukat Thailand dengan lokal. Seorang petani milenial melakukan uji coba silangan tanaman ini bertahun-tahun hingga berhasil membuahkan buah dengan kualitas dan kuantitas maksimal.

Dia adalah Muhammad Rochmadi (46), petani dari Desa Sumogawe Kecamatan Getasan, Kabupaten Semarang. Ilmu dari Teman-teman sebagai penggagas petani maju di Getasan ini membuat pria ini punya tanggung jawab moral untuk meneruskannya.

Varient - News & Magazine Script
market.biz.id Varient - News & Magazine Script
4% Rp 722.800
Beli sekarang!

"Saya ingin petani Getasan maju bersama. Karena profesi ini, pekerjaan kembali ke alam yang jika dikelola dengan bagus akan mendapatkan keuntungan besar, " ujar Muhammad kepada Kami , Senin (19/04/2021).

INFOPUBLIK.CO.ID
market.biz.id INFOPUBLIK.CO.ID
20% Rp 125.000
Beli sekarang!

Keberhasilan menciptakan alpukat kualitas unggul ini berangkat dari keprihatinan agenda dinas terkait.Dengan pengalaman yang sudah di tekuninya selama Bertahun-tahun.

Espresso shot Boba
market.biz.id Espresso shot Boba
13% Rp 6.300
Beli sekarang!

"Saya ubah mindset, Jadi berkebun dengan cara yang bagus. Saya pakai tabulapot untuk menanam, treatmennya pakai sistem drip kalau jumlah tanaman banyak. Dan semua bahan treatment full organik, dari bahan alam yang ada. Jadi minim lahan, treatment dan biaya, " ungkapnya.

Kandar mengklaim bibit alpukat Tabulampot sudah bisa dipanen dalam jangka tanam 2 tahun. Lebih cepat dari tanaman alpukat lokal, yang umumnya baru bisa dipanen setelah 4 - 5 tahun masa tanam.

OTOSATU.COM
market.biz.id OTOSATU.COM
20% Rp 125.000
Beli sekarang!

(Agung)

Petani Alpokat Desa Getasan Kab.Semarang Pertanian
Agung widodo

Agung widodo

Artikel Sebelumnya

Pelaksanaan Ibadah Gereja Minggu,Dijaga...

Artikel Berikutnya

Patroli Polsek Tingkir Himbau Pelaku Usaha...

Berita terkait

Rekomendasi

Sejumlah Siswa Yang Kedapatan Bolos Sekolah di Beri Himbauan Babinsa Kauman Kidul
Polres Semarang Kawal Masa Aksi Demo SPN Ke Kota Semarang
Sosialisasi Pencegahan Kasus Tanah, Kapolres Grobogan Ajak Peserta Taati Aturan Yang Berlaku
Di Musim Hujan, Babinsa 01-0714/Sidomukti Dampingi Petugas Dinkes Laksanakan Fogging
Komisi I DPR RI Kunjungi Rumkit Sakit Bhakti Wira Tamtama

Ikuti Kami